Friday, October 29, 2010

Kisah Arnab Dengan Kura-Kura – Bahagian 3

Kemenangan Arnab pada siri perlumbaan kali kedua telah menceriakan kem arnab. Perlumbaan yang satu ketika dahulu hanyalah kerana cabaran yang bersifat lokal....kini bertukar menjadi global.

Semua warga rimba mengambil tahu dan kura-kura yang selama ini tidak peduli tentang tahap kelajuan mereka, kini mula mencongak peluang, bagaimana mahu mengulangi sejarah mengalahkan arnab.

Cita-cita besar kura-kura kali ini membawa kepada perlumbaan siri yang ketiga. Kali ini kura-kura pula memikirkan strategi untuk menang. Kura-kura menyedari bahawa jika format pertandingan seperti sedia ada digunakan, adalah mustahil bagi Sang Kura-kura untuk menang. Strategi terbaik adalah mengubah format perlumbaan.

Setelah berfikir panjang. Sang Kura-kura mencabar Sang Arnab untuk perlumbaan ketiga. Kali ini perlumbaan akan dilakukan menerusi laluan yang dikemukakan oleh Sang Kura-kura. Laluan perlumbaan adalah sedikit berbeza dari laluan asal. Kesimpulannya lokasi kali ini ialah pilihan kura-kura.

Tanpa berfikir panjang, Sang Arnab bersetuju, kerana memikirkan walau di mana pertarungan mahu di atur, bagi arnab itu tiada masalah. Arnab yakin kerana kemenangan dalam perlumbaan siri ke-2 telah menceritakan segala-galanya tentang prestasi arnab yang sebenar.

Perlumbaan dimulakan. Berbekalkan komitmen yang ada, Sang Arnab memecut pantas, sangat pantas, memang pantas...tetapi akhirnya terhenti di sebuah sungai yang besar. Garisan penamat adalah beberapa kilometer di seberang dari sungai ini.

Sang Arnab tidak tahu berenang. Tak terfikir pula arnab bahawa kura-kura memilih laluan tersebut. Sang Arnab berhenti di tebing sungai dan memikirkan tentang apa yang patut dilakukan sekarang.

Memang ada jalan alternatif tetapi arnab terpaksa berpatah balik mencari bahagian sungai yang sempit, mencari pohon-pohon tumbang atau batu-batu yang boleh dijadikan loncatan.

Pada masa yang sama pula, Sang Kura-kura berjalan perlahan-lahan, setibanya di sungai, dia berenang ke seberang dan kemudiannya berjalan semula sehingga tiba di garisan penamat. Akhirnya Sang Kura-kura menang!

Pengajaran :

Kenal pasti kelebihan diri kita, ceburkan diri dalam bidang yang kita mempunyai kelebihan. Sebagai contoh jika kita tidak mahir dan tidak berminat dalam bidang pendidikan iaitu mengajar maka tinggalkan bidang itu dan carilah kerja lain yang sealiran dengan minat kita.

Berilah peluang kerja itu kepada individu yang berhati dan berjiwa guru. Jika tidak nanti kita bakal menjadi guru yang suka salak menyalak, lebih banyak menuntut hak berbanding menunaikan hak sebagai seorang guru.

Begitu jugalah sekiranya kita ingin berjaya dalam sesuatu bidang atau kerjaya, kita perlu memilih strategi yang sesuai dengan jiwa kita. Ceburilah bidang tersebut dengan sepenuh hati. Tetapkan laluan perlumbaan kita berdasarkan kelebihan dan minat yang kita miliki.

Kisah ini belum berakhir....ikuti kisah seterusnya Kisah Arnab dengan Kura-kura Bahagian 4. Jika anda ada idea tetang apa pengajaran dari cerita Arnab Dengan Kura-kura ini dari bahagian 1 hingga 3; bolehlah beri pandangan dalam ulasan yang disediakan pada blog ini. Terima kasih

No comments: